Sabtu, Oktober 16, 2021
BerandaHeadlineManfaat Terapi Ozon pada Pasien Disfungsi Ereksi Diabetes Type 2

Manfaat Terapi Ozon pada Pasien Disfungsi Ereksi Diabetes Type 2

Satusuaraexpress.co – Insiden DE dilaporkan lebih tinggi pada diabetes melitus tipe 2 (DMT2) (23 hingga 75%) dibandingkan dengan non DMT2.  Hiperglikemia pada DMT2 dapat mengakibatkan pembentukan spesies oksigen reaktif (ROS) melalui proses yang disebut glikooksidasi.  ROS dapat merusak komponen sel penting seperti lipid membran, protein dan DNA.

Peningkatan peroksidasi lipid ditunjukkan dengan peningkatan malon-dialdehid (MDA) dan penurunan status antioksidan.  Kerusakan sel akibat ROS telah terlihat dalam pengembangan komplikasi vaskular diabetes seperti makro-angiopati (aterosklerosis), mikro-angiopati (retinopati, nefropati) dan neuropati.

Efek menguntungkan dari terapi ozon pada pasien DMT2 dalam menurunkan glukosa darah adalah karena meningkatkan penetrasi membran sel untuk glukosa dengan merangsang siklus pentosa fosfat, penghambatan efek hormon anti-insulin (hormon somatotropik dan glukagon), mengurangi glikosilasi  hemoglobin, mengurangi pembentukan ROS, meningkatkan produksi glutathionperoxidase, SOD, katalase dan melepaskan NO.

Peningkatan produksi 2,3-difosfogliserat yang mengendurkan ikatan hemoglobin-oksigen dan memfasilitasi pelepasan oksigen ke jaringan.  peningkatan oksigenasi jaringan, meningkatkan fungsi endotel, produksi oksida nitrat, vasodilatasi  endotel dan memperbaiki fungsi ereksi

Objektif
Untuk menilai manfaat ozon medis, maka diberikan dosis rendah ozon pada DMT2 dengan disfungsi ereksi.

Metode
Studi Pre-test dan Post-test satu kelompok ini mengevaluasi efek terapi bio-oksidatif ozon pada fungsi ereksi pada pasien diabetes tipe 2 dengan DE.
Sebanyak 14 pria lanjut usia (rata-rata usia 55) dengan DE diabetes (rata-rata menderita DM selama 6 tahun dan DE selama 6 bulan ke atas) mendapatkan terapi nutrisi meliputi pengendalian berat badan, lemak dan minyak (20-25%), protein (10-  15%) dan karbohidrat (60-70%) dari total kebutuhan kalori harian, distribusi asupan makanan (3 kali sehari), pemanis non kalori, dan mendapat terapi tambahan ozon biooksidatif yang dilakukan sebanyak 20 kali dalam 10 minggu pada dosis rendah.  dosis 27ug/dl ,20 menit, di Jakarta Oktober 2019 hingga April 2020.

Dilakukan pemeriksaan gula darah puasa, HbA 1C, MDA (malon-dialdehid) dievaluasi dan kuesioner IIEF-5 yang telah diisi sebelum dan sesudah prosedur terapi.

Hasil
Peningkatan permintaan insulin pada DMT2 terkait dengan defek genetik dari tautan pasca-reseptor jaringan yang bergantung pada insulin.
Defisiensi insulin relatif atau absolut menyebabkan gangguan pada semua proses metabolisme.
Ozon meningkatkan penetrasi membran sel untuk glukosa dengan merangsang pentosa  siklus fosfat dan glikolisis aerobik, yang ditekan pada diabetes, dan yang menginduksi penurunan hiperglikemia karena peningkatan pelepasan glukosa ke jaringan.

Kedua proses pada gilirannya mengintensifkan produksi glutathione, yang berpartisipasi dalam sintesis glikogen dan  lemak dari glukosa serta dalam sintesis protein.
Proses Oksidasi glukosa terjadi hingga produk akhir.
Akibatnya, fungsi utama pasokan energi karbohidrat dipulihkan. Kekurangan energi jaringan dihilangkan. Cara produksi glukosa endogen dari  glikogen dan protein dihambat yaitu glukoneogenesis ditekan.  Proteolisis menurun dan proses katabolik ditekan.  Peroksidasi lipid yang diproses menurun. Dengan demikian, ozon memenuhi sejumlah karakteristik fungsi untuk insulin.

Fakta penting berikutnya adalah bahwa aktivasi metabolisme glukosa dalam eritrosit melalui ozon menghasilkan peningkatan produksi 2,3-difosfogliserat yang mengendurkan ikatan hemoglobin-oksigen dan memfasilitasi pelepasan oksigen ke jaringan.

Penelitian ini, secara substansial menegaskan hasil dari percobaan sebelumnya, bahwa efek menguntungkan dari ozon medis pada pasien diabetes dalam menurunkan glukosa darah adalah karena penghambatan efek hormon anti-insulin (hormon somatotropik dan glukagon).
Ada juga peningkatan sekresi S-peptida dan sensitivitas jaringan terhadap insulin karena koreksi keseimbangan asam-basa.  Penurunan glukosa darah menurunkan glikosilasi hemoglobin, oleh karena itu HbA1c menurun, sehingga fleksibilitas dan deformabilitas sel darah merah meningkat.

Penurunan MDA setelah pengobatan menunjukkan terapi ozon mampu, baik dengan menetralkan atau menghambat untuk mengurangi pembentukan ROS dan dengan demikian mencegah atau mengurangi efek ROS.  Ini mungkin, bersama dengan peningkatan oksigenasi jaringan, meningkatkan fungsi endotel, produksi oksida nitrat, vasodilatasi yang bergantung pada endotel dan fungsi ereksi.

Kesimpulan
Efek menguntungkan dari modifikasi intervensi hidup dan intervensi ozon pada pasien diabetes dalam menurunkan glukosa darah adalah karena penghambatan efek hormon anti-insulin (hormon somatotropik dan glukagon), mengurangi glikosilasi hemoglobin, mengurangi pembentukan ROS.  ,
bersama dengan peningkatan oksigenasi jaringan, meningkatkan fungsi endotel, produksi oksida nitrat, vasodilatasi  endotel dan memperbaiki fungsi ereksi.

Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui peningkatan fungsi endotel pasca pengobatan sebagai penyebab penururan gula darah dan ereksi.

Ozon menurunkan gula darah dan memperbaiki ereksi.

Jakarta 13 Juni 2021
Dr.Mulyadi Tedjapranata

Perkembangan Virus Corona


Most Popular