Minggu, Desember 5, 2021
BerandaHeadlineJokowi Mulai Khawatir, Covid-19 di 20 Kota Ini Naik Lagi!

Jokowi Mulai Khawatir, Covid-19 di 20 Kota Ini Naik Lagi!

Satusuaraexpress.co – Angka penularan Covid – 19 di Indonesia sudah jauh melandai dari puncaknya pada 15 Juli lalu yang menyentuh 50 ribu kasus. Namun kasus harian tercatat masih fluktuatif.

Rata-rata angka penularan Covid – 19 saat ini sudah turun pada level di bawah 1.000 kasus. Sejak 22 Oktober kasus harian tercatat hanya 760, 23 Oktober 802 kasus, 24 Oktober 623 kasus, dan 25 Oktober 460 kasus.

Berlanjut, pada 26 Oktober 611 kasus, 27 Oktober 719, 28 Oktober 723 kasus, 29 Oktober 683 kasus, 30 Oktober 620 kasus.

Meski pergerakan kenaikan kasus kecil, Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah mulai khawatir kembali terjadi lonjakan. Hal ini bukan tanpa alasan karena terpantau oleh Satgas Penanganan Covid – 19 tingkat kepatuhan masyarakat di sejumlah mengalami penurunan.

Dari data Satgas, Ada sejumlah kabupaten, kota dan kecamatan yang tingkat memakai masker masih di bawah 6%.

Jokowi juga menerima catatan ada sekitar 105 kabupaten kota di 30 provinsi tersebar di berbagai wilayah Indonesia yang kasus positifnya naik.

Sejumlah daerah sempat mengalami kenaikan kasus meskipun sedikit dalam beberapa minggu terakhir. Misalnya di Maluku Utara. Kemudian, di Papua Barat, Sulawesi Barat, dan Sulawesi Utara dua, Gorontalo, Kalimantan Barat, serta Sulawesi Tenggara.

“Meskipun, sekali lagi, meskipun sedikit tapi tetap ini harus diwaspadai. Ada 105 kabupaten dan kota,” jelasnya beberapa waktu lalu.

Dia juga meminta kepala daerah supaya meningkatkan kewaspadaan, memperkuat protokol kesehatan, hingga deteksi dini dengan tracing dan testing yang masif.

“Oleh sebab itu, saya minta Gubernur, Pangdam, Kapolda mengingatkan kepada Bupati, Walikota, kepada Kapolres dan juga Dandim, Danrem agar tetap meningkatkan kewaspadaan, memperkuat tracing dan testing, dan juga tes betul-betul kontak eratnya dengan siapa,” katanya.

Jokowi mengingatkan agar semua pihak memaksimalkan penggunaan platform aplikasi PeduliLindungi, utamanya di mal, di tempat-tempat wisata, dan di pasar-pasar.

Karena masih ada tempat di kawasan itu yang tidak mewajibkan penggunaan QR Code Peduli Lindungi, namun tetap bisa beroperasi.

Kepala negara mengingatkan meski situasi penanganan pandemi Covid-19 di Indonesia semakin membaik, namun harus tetap disikapi dengan hati-hati.

Pernyataan Jokowi sebenarnya bukan alasan. Berdasarkan catatan Kementerian Kesehatan, dalam tujuh bekan terakhir terjadi peningkatan kasus positif Covid-19 di 20 kabupaten kota.

Kenaikan terjadi di beberapa lokasi seperti, Kab. Nagan Raya (Aceh), Kepulauan Meranti (Riau), Jakarta Timur (DKI Jakarta), Kota Depok dan Kota Bekasi (Jabar), serta Kota Surakarta (Jateng).

“Kenaikan kasus COVID-19 di daerah-daerah harus jadi perhatian bersama karena ini sudah memasuki fase jelang libur Nataru (Natal dan Tahun Baru),” tutur Menteri Menkominfo Johnny Plate.

Belajar dari pengalaman tahun lalu, mobilitas masyarakat saat libur panjang cenderung meningkat dan berdampak pada lonjakan kasus. Johnny menekankan, peningkatan mobilitas seharusnya dibarengi dengan pengetatan ketaatan protokol kesehatan dari tiap individu, guna menekan risiko penularan.

Seluruh pimpinan daerah pun diharapkan bergerak lebih aktif, memantau setiap parameter penanganan pandemi secara berkala, agar bisa mengambil langkah cepat untuk mengantisipasi lonjakan kasus. Parameter yang dimaksud seperti jumlah kasus aktif, positivity rate, dan bed occupancy ratio (BOR). (*)

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular