Sabtu, Oktober 16, 2021
BerandaHeadlineKenali Gejala Covid-19 Varian Delta, ini Kata Dokter Spesialis Paru

Kenali Gejala Covid-19 Varian Delta, ini Kata Dokter Spesialis Paru

Satusuaraexpress.co – Dokter spesialis paru dari RSUI dr. Gatut Priyonugroho, Sp.P menuturkan perbedaan virus Covid-19 delta dengan varian lain. Perbedaan itu antara lain pada tingkat penularannya.

Gatut menjadi narasumber dalam webinar dengan tema “Mengenal Lebih Dekat Covid-19 Varian Delta” yang digelar Fakultas Ilmu Administrasi Universitas Indonesia (FIA UI) berkolaborasi dengan Rumah Sakit UI (RSUI) yang digelar Rabu (14/7).

Virus Covid-19 varian delta memiliki gejala hampir sama dengan varian lainnya. Gejala tersebut yaitu demam (94 persen), batuk (79 persen), sesak (55 persen), berdahak (23 persen), nyeri badan (15 persen), lelah (23 persen), sakit kepala (8 persen), rinorea (7 persen), batuk darah (5 persen), diare (5 persen), anosmia (3 persen), dan mual (4 persen).

Jika seseorang terkena Covid ringan, pada umumnya ia baik-baik saja (0,1 persen memberat). Gatut meluruskan kesalahpahaman di masyarakat bahwa penyintas Covid-19 (mereka yang sudah sembuh dari Covid-19) akan lebih kebal terhadap virus tersebut.

Baca Juga : Begini Penampakan Covid-19 Varian Delta, Bentuknya Menyerupai Buah Rambutan

“Mereka yang pernah kena Covid-19 bukan berarti dia sudah menumbuhkan antibodi, tetapi itu juga tandanya dia terbukti rentan terkena Covid-19 karena virus itu cocok dengan tubuhnya sehingga mudah masuk,” kata dia.

Sementara itu, dalam sambutannya, Dekan FIA UI Prof Chandra Wijaya menekankan bahwa dengan semakin banyaknya kasus positif di Indonesia maka mengetatkan protokol kesehatan menjadi sebuah keharusan.

“Virus Covid-19 itu ada. Kalau belakangan kita mendengar dari berita banyak yang menderita Covid-19, sekarang kita mendengar dari WhatsApp Group kita, saudara kita, keluarga kita yang kita sayangi terjangkit Covid-19. Saya berharap dengan webinar ini kita jadi semakin paham tentang Covid-19 dan bagaimana cara mencegah maupun menghadapinya,” ujar Prof Chandra. (*)

Perkembangan Virus Corona


Most Popular

</