Jumat, Oktober 22, 2021
BerandaHeadlineRencana Jalur Sepeda di Atas Trotoar, Begini Respon Warga Depok

Rencana Jalur Sepeda di Atas Trotoar, Begini Respon Warga Depok

Satusuaraexpress.co – Rencana Pemerintah Kota Depok merevitalisasi trotoar Jalan Margonda Raya direspons negatif oleh sebagian warga. Selain dipandang melestarikan ketimpangan pembangunan hanya di kawasan Margonda, sebagian warga yang diwawancarai Kompas.com merasa tak yakin bahwa trotoar hasil revitalisasi itu dapat berfungsi optimal.

“Dulu kan sempat ya, dari trotoar biasa jadi dipasangi ubin dan guiding block buat tunanetra. Cuma ujung-ujungnya hancur-hancur juga karena tidak terawat. Sempat bagus tapi akhirnya berlubang, bahkan di lubangnya berisi kabel, guiding block-nya tidak diurus,” ujar Tri, warga Kampung Parung Belimbing, Selasa (8/6/2021)

Hal senada dikemukakan oleh Tyo, warga Sawangan. Ia menanggapi Wakil Wali Kota Depok Imam Budi Hartono yang mengeklaim bahwa desain revitalisasi trotoar Margonda keren. “Saya sih tidak optimistis. Desain sekeren apa pun, penerapan, pelaksanaan, dan pengawasannya mungkin tidak sekeren desainnya nanti,” kata Tyo, Selasa.

“Nanti juga jadi tempat parkir” Salah satu inovasi yang diterapkan Pemerintah Kota Depok dalam revitalisasi trotoar Margonda ini adalah penempatan jalur sepeda di atasnya

Namun, rencana ini kembali direspons sebelah mata oleh Tri dan Tyo. Keduanya tak yakin jalur sepeda bakal berfungsi optimal. “Lihat saja sekarang. Depok kan kotanya ojek online, parkirnya ya di trotoar. Di Margonda itu jelas banget. Mobil saja parkir di trotoar karena rukonya bersebelahan sama trotoar. Ada yang ditindak? Jarang,” tutur Tri

“Ujung-ujungnya kayak gitu (jadi tempat parkir). Kita yang jalan kaki saja ujung-ujungnya kudu (pindah) ke jalan (karena trotoar penuh mobil), apalagi pesepeda,” lanjutnya.

Sementara itu, Tyo mengaku masih heran dengan rencana ini. Sebab, Pemerintah Kota Depok ia anggap sebaiknya mengalokasikan anggaran pembangunan trotoar untuk kawasan selain Margonda yang saat ini masih kekurangan jalur pejalan kaki, ketimbang memfasilitasi jalur sepeda di trotoar Margonda.

“Menurut saya mimpi di siang bolong. (Pesepeda bersepeda di trotoar Margonda) itu angan-angan, impian yang tidak akan tercapai. Memanjakan pejalan kaki saja tidak pernah ada hasil memuaskan, bagaimana mau melangkah untuk pesepeda?” ungkap Tyo.

“Menurut saya apakah hanya janji manis atau mungkin omong kosong sih. Cuma jadi proyek mercusuar saja, mungkin, atau untuk mencari perhatian masyarakat, saya tidak tahu,” tambah dia.

Sebagai informasi, revitalisasi trotoar Jalan Margonda Raya dipastikan akan dikerjakan dalam waktu dekat, sebut Wakil Wali Kota Depok, Imam Budi Hartono pada Jumat (4/6/2021) lalu. “Mudah-mudahan dalam 3 bulan ke depan sudah dilaksanakan,” kata Imam.

Pekerjaan tahap pertama dilakukan pada seksi 1, yakni dari Tugu Jam pertigaan Jalan Siliwangi-Margonda hingga simpang Ramanda Arif Rahman Hakim. Imam berujar, proyek seksi 1 menelan biaya sekitar Rp 3 miliar. Kelak, trotoar Margonda hasil revitalisasi akan selebar 3 meter dengan dilengkapi jalur sepeda di atasnya.

Ditanya lebih jauh soal desain trotoar Margonda hasil revitalisasi kelak, Imam belum mau membuka kartu. Ia bilang, “tunggu tanggal mainnya.” “Desainnya pokoknya keren,” pungkas Imam.

(*)

Perkembangan Virus Corona


Most Popular