Sabtu, Oktober 16, 2021
BerandaPolitikHari ini Agenda Pembacaan Tuntutan Terdakwa Brigjen Prasetijo Utomo

Hari ini Agenda Pembacaan Tuntutan Terdakwa Brigjen Prasetijo Utomo

Satusuaraexpress.co – Kasus suap Djoko Tjandra yang melibatkan Brigjen Prasetijo Utomo hari ini, Senin, (8/2/2021) memasuki tahap sidang pembacaan surat tuntutan.

Jaksa Zulkipli, saat dikonfirmasi wrtawan mengtakan agenda persidangan hari ini, pembacaan tuntutan terdakwa Brigjen Prasetijo Utomo.

“Iya hari ini sidang terdakwa Prasetijo agenda pembacaan tuntutan,” Ujarnya.

Pada persidangan sebelumnya, Prasetijo mengaku menyesal telah terlibat dalam kasus red notice Djoko Tjandra. Prasetijo meminta maaf ke Polri hingga keluarganya.

“Dari fakta persidangan, saya sangat menyesal dan merasa bersalah atas perbuatan yang dilakukan. Kedua, saya akui terima uang dari Tommy Sumardi USD 20 ribu, dan sudah saya kembalikan uang tersebut. Oleh karena itu, Yang Mulia, saya ingin minta maaf kepada institusi Polri yang saya cintai, Bapak Kapolri, masyarakat, majelis hakim yang kami hormati, jaksa, dan keluarga karena telah buat gaduh atas perbuatan saya,” ujar Prasetijo di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Senin (1/2/2021).

“Saya mohon pengampunan di sidang ini untuk saya diberi kesempatan dapat kembali ke keluarga, karena saya tulang punggung keluarga, dan anak saya masih kecil-kecil, tahunya saya di RS,” lanjut Pras.

Dalam sidang ini, Brigjen Prasetijo didakwa menerima suap dari Joko Soegiarto Tjandra alias Djoko Tjandra. Prasetijo diduga telah membantu upaya penghapusan nama Djoko Tjandra dalam red notice Interpol.

Perbuatan Prasetijo disebut jaksa dilakukan bersama-sama dengan mantan Kadivhuvinter Polri Irjen Napoleon Bonaparte. Prasetijo saat itu menjabat sebagai Karo Korwas PPNS Bareskrim Polri.

Napoleon disebut jaksa menerima suap dari Djoko Tjandra sebesar SGD 200 ribu dan USD 270 ribu. Sedangkan Prasetijo didakwa menerima USD 150 ribu yang dikurskan ke rupiah menjadi sekitar Rp 2,1 miliar. (*)

Perkembangan Virus Corona


Most Popular

Recent Comments